14 October 2009

Sepi dia

Dia membuka seluruh pakaiannya. Lalu bersila ditengah ruang biliknya. Rambutnya dipotong habis. Lalu bulu tangan dan kakinya. Bulu keningnya, bulu ari2nya, bulu anusnya di cukur. Jadi suci. Jadi bersih. Bulu2 itu dikumpul menjadi sebuah bukit. Dia pejamkan mata. Kepalanya ditunduk. Perlahan2 dia mengesut menghadap ke arah selatan.

Ex Chel! Ex Chel! Ex Chel! Serunya garau. Semakin masa berlalu, tubuhnya semakin hilang dalam graviti kosmos. Kekiri dan kekanan. Depan dan belakang. Dia akan terbang lagi. Dan, masa itu, bila Lisa datang, dia memukul lisa dengan kayu hoki sampai mati. Bila Ina pula datang, dia membungkusnya dengan guni gula dan buang dalam lombong. Bila Tini datang, dia mengambil pisau maknya dan toreh toreh muka tini sampai buruk. Bila Aunty Shida datang, dia sedut dengan vakum elektrolux.

Dia pasti dia akan terbang lagi. Perlahan2 dia mengangkat kepalanya dan membuka matanya. Bulu2 rambut itu dikemas elok2. Air Seven Sea itu diambil satu penutup dan dicurahkan pada rerambut yang telah dikumpul, digaul sampai sebati.

”Demi Qadesh, Ex Chel dan Ursuli! Yehweh...Yehweh...Yehweh”
Dia menyalakan batang mancis itu lalu menyucuh bulu2 dihadapannya. Kepalanya ditundukkan, matanya dipejam, tangannya dilepa. Dia akan terbang sebentar lagi. Dan bila sahaja langit bertukar merah. Dia mula terbang, semakin tinggi, semakin sayup, meninggalkan Lisa...Ina...Tini... Aunty Shida dan bertemu dengan Quakarolina, Dewi Bintang yang kesepian.

4 comments:

  1. berbulu-bulu gamaknya...otaknya x berbulu jugak ker....atau dia x pernah tahu yang otaknya punya bulu...kalau dia bisa tahu...barangkali dicukur bersih juga akhirnya.....

    ReplyDelete
  2. dari asap yang terbakar..POP!
    menjelma makhluk yang kini memerintah negara..

    ReplyDelete
  3. hahaha trimas2!
    ruhi-otak takda bulu la hahaha

    aboo-asap tu buat lu jadi tingtong hahaha

    liena-bulu bululah hahah!

    ReplyDelete