21 October 2009

Ruang II

Aku telah terbang kesebuah tempat. delta (barangkali). Ada seorang pakcik sedang mencangkul2 batas sayur. (barangkali). air matanya menitis. "Kenapa pakcik menangis?"

"anak2 ku telah pergi semasa lilin2 itu padam. Apabila lilin2 makin cair dalam hitam ruang...bila semua lilin hilang padam. ruang jadi hitam. gelap. mereka hilang. tiada dalam gelap dan tak muncul2 lagi dan aku menangis semacam anjing yang kematian isteri"

Yang kamu lihat ini sebenarnya aku sedang menanam seluruh jiwa dan perasaanku. kamu tertipu. Dan sekarang, aku tiada apa lagi untuk kamu lihat, rasa, jilat, pijak, jerkah, cucuh, pukul, sepak, belai. Kamu berhadapan dengan yang kosong dan yang sunyi. Kamu adalah dia yang bakal aku takluk!

16 comments:

  1. kau yang menjual buku2 tu...ok...salam perkenalan....semoga boleh terus bersahabat...:-)

    ReplyDelete
  2. kamu adalah dia yg bakal pakcik tanam juga.
    akan pakcik jaga, belai dan siram, hingga buah kamu adalah dia, muncul dan pakcik nak petik.
    buat dicicah dengan kicap bergula, kuah rojak atau air asam.

    ReplyDelete
  3. tanak jiwa dan perasaan, kelak tumbuh naluri yang baru....

    ReplyDelete
  4. Dan sekarang, aku tiada apa lagi untuk kamu lihat, rasa, jilat, pijak, jerkah, cucuh, pukul, sepak, belai.-terompah kayu

    ...aku suka ayat ni....

    ReplyDelete
  5. xpe boleh baca tahlil kat pakcik bro;)

    ReplyDelete
  6. adakah kamu turut mengikut jejak langkah dia?

    ReplyDelete
  7. menangis saperti anjing kematian isteri.

    aku gagal untok melihat anjing beristeri
    aku juga maseh gagal untok melihat aku beristeri.

    ReplyDelete
  8. kau kosong...aku masih mampu berfantasi...
    berimajinasikan akan diri kau....
    yang bukan saja dpt ku timang bila ku bosan malah dapat jua ku sepak jauh ke dasar longkang bila kau makin membosankan...andai gelaplah yg membuatkan kau kosong....mungkin terang bisa membuatkan kekosongan itu diisi dengan rencah yg pelbagai...kita tunggu saja sang terang datang..."Habis Gelap, Terbitlah Terang" -Raden Adjeng Kartini....(Bestlah gak karya ini...kira otak di luar kotaklah....)

    ReplyDelete
  9. rupanya aku tidak bersendirian!

    kemari pakcik..
    kita temukan panacea.
    kita ubati luka serpih sepinya.

    p/s: gimana akhi, ada perasa "indigo" sikit-sikit tak? :p

    ReplyDelete
  10. Ah..ruang lagi!
    Mahu kemana?

    Tiada lagi.
    Tak usah dicari.
    Jangan dinanti.
    PERGI!!

    ReplyDelete
  11. kawan2 semua. sampai satu masa. ruang akan jadi objek yang sangat mahal! sementara masih ada yang percuma dan kosong, gunakan sebanyak mungkin!

    ReplyDelete