28 October 2009

kabar-kabar buat kamu

18 PL

Dalam tempoh seminggu dua ini, aku telah menerima beberapa email dari seorang pembaca blog terompahkayu yang aku belum pernah kenal atau berjumpa dengannya. Aku gunakan namanya sebagai Lia aja. Dia suka membaca blog ni dan kami sering bertukar-tukar pendapat dan persoalan. Antaranya berkaitan life, agama dan sebagainya. Disini aku publishkan email yang paling latest menjawab persoalan2 yang mungkin timbul dari perspektif aku. Korang, sila baca dengan minda terbuka dan matang. Mudahan ada input yang berguna buat korang semua untuk difikirkan.

Ini adalah sebahagian dari perkara2 yang kami bincangkan. Setengah2 ayat diedit semula.

----------------------------------------------------------------
Menyentuh mengenai agama

LIA menulis ".....aku sekarang sedang berhadapan dengan kegoyahan atas amalan kusendiri. Bukan luntur kepercayaan pada Islam, tapi, aku merasakan aku terlalu take things for granted. Sedangkan aku tidak mahu selama-lamanya terapung di permukaan status quo ini...." 

PENDAPAT AKU: Setiap noktah itu ialah "to the next level". Setiap persoalan adalah rahmat maupun ujian buat kamu atau tiada apa langsung! Bagi aku; 'amalan' is something yang terlalu terlalu subjektif. Kamu telah ada basis yang kuat. Apa yang perlu ada lagi bagi ialah kamu kena mulakan pencarian makna 'agama' dan makna 'islam' yang baru. Jengjengjeng!!! 

Ini bukan beerti kamu keluar dari iktiqad atau apa2 yang kamu fikir memesongkan tetapi from my experience: what you know is already make you sick/ confuse. You should study about 'enlightment' things in islam. It doesnt mean that you go for sufism etc. Teringat aku kata2 marhum ahmad wahib dalam sebuah buku bertajuk "pergolakan pemikiran islam'. Ada sebuah ayat dikulit buku yang betul2 beri aku kekuatan luarbiasa! "TUHAN BUKANLAH DAERAH TERLARANG BAGI PEMIKIRAN. 

---------------------------------------------------------------
Takut pegang Bible

LIA memberitahu: “Truth be told, walaupun aku suka bicara agama tapi aku belum berani mahu memegang bible…”

PANDANGAN AKU: Lia, kalau kamu benar2 tahu apa yang kamu pegang dan iqtiqadkan. Apa yang perlu kamu takut? Kamu telahpun memegang sesuatu yang lebih hebat dan perlukan tanggungjawab yang lebih dahsyat. Kamu memegang/punya/bawa namamu “Lia”.

Lia ini adalah namamu yang mewakili susuk wajah tubuh kamu yang mana kamu perlu lakukan yang terbaik, menjaga, memberi keseronokkan, merasai nikmat, memberi makan.... malah seluruh hidup kamu adalah “Lia” itu sendiri. Telah aku cerita dalam “malam itu tuhan datang bersembang”. Bible juga kalam2 tuhan. Apa yang biasa kamu faham, dikatakan Bible itu ditokok tambah dan kamu mungkin risau tergelincir aqidah... Its just a printed BOOK by man. 

---------------------------------------------------------------- 
Menyentuh mengenai bahasa arab bahasa syurga

Lia menulis (respon kepada email sebelumnya) mengenai bahasa arab. 
“One more thing, kata kamu semua bahasa adalah ilham Tuhan. Correct. Tapi kita usah lupa bahawasanya solat seorang Islam tidak sah kalau dalam bahasa selain lughatul ‘arabiyyah.Plus, Allah must have had HIS own special reasons for choosing the Quran to be revealed in Arabic. Jadi bahasa Arab itu pasti ada specialtynya. Kenapa huffaz pelbagai bangsa, pelbagai mother tongue di seantero dunia menghafal Al Quran hanya dalam bahasa Arab juga pasti ada sebabnya.”

PANDANGAN AKU: Mengenai bahasa itu, betul cakap kamu. (menurut fiqhnya).
Itu adalah rahsia dan polisi Allah. Kamu kena tau juga bahwa sebagai tuhan, Dia bisa membuat apa saja yang dia mau termasuk merubah polisinya. Teringat dalam Quran sepotong ayat; aku dah lupa ayat apa lebih kurang begini maksudnya ALQURAN INI ADALAH UNTUK ORANG2 YANG BERFIKIR. Bukan taqlid, bukan tiru, bukan main-main, bukan bukan-bukan! 

-----------------------------------------------------------------
Kisah Rumi dan pendapat yang mengatakan dia gay

LIA menulis: “Okey, cakap pasal Rumi. Ramai orang sukakan puisi beliau kan? Aku mungkin pernah baca tapi tidak lekat di minda. I don’t know much about Rumi but I have read that some say he keeps a secret male lover. Sebab itulah para Sufi lesbian di Turki mengagung2kan dia. Tak taulah betul ke tidak, about him being ‘gay’ tu…………… sudahkah kamu membaca “Masnawi”? Aku belum lagi. If you have, perhaps you can share it with me later?

JAWAPAN AKU: Sejujurnya aku belum membaca himpunan poet2 rumi dalam Masnawi. Pertama kali aku mengenali rumi adalah pada sebuah quote dalam sebuah buku. Terus aku jatuh cinta. Aku tak pernah baca apa2 buku mengenainya. Puisi2nya aku baca melalui internet. Kisah cinta rumi dan pelajarnya memang boleh mengaitkan dia sebagai seorang homo, pada masa yang sama ada yang berpendapat bahawa itu adalah kasih sayangnya kepada pelajarnya. (hubungan kasih guru kepada murid yang paling disayangi). Sepertimana kamu mungkin pernah ada rasa sayang pada seorang cikgu masa kamu form 4 dulu. Mungkin.

Kita perlu tahu bahawa Allah bukan raksasa atau gergasi ganas yang perlu ditakuti tetapi Allah adalah dia yang maha baik. Perlu didekati dalam apa jua bentuk. Dia adalah yang maha mengetahui, maha pengasih dan maha mengampuni etc etc. Dia adalah kawan kita yang sentiasa ada di mana saja kita berada.

Dalam fahamku, Allah telah menetapkan syariatnya pada alam dengan syariat umum, pada masa yang sama punya sub-syariat yang khusus bagi setiap makhluk; ular, harimau, gajah, beruk, manusia. Allah maha adil. Dia yang meletakkan naluri dalam setiap insan dan segala makhluk bernyawa. Naluri ini adalah fitrah kejadian untuk setiap yang ada. 

Contoh mudahnya (syariat umum); manusia harus makan.
Contoh sub-syariat khusus; kamu suka makan laksa tetapi adik kamu suka makan ubi rebus. 

Lagi…; kamu suka lelaki yang bermisai dan badan tegap tetapi kawan kamu rina suka lelaki kurus kering. 

Perbezaan naluri ini adalah pluralisasi yang telah Allah gambarkan supaya umat manusia mengambil iktibar darinya tetapi apa yang berlaku adalah tidak. 

Sekiranya kamu tidak menerima pendapat aku ini. Itu takpa. Setiap manusia punya persepsi tersendiri. Apa yang berlaku di tanah sodom ketika itu adalah perlanggaran tanggungjawab. Maka yang penting adalah: apa pun yang kamu buat, lakukanlah dengan bertanggungjawab.

Kecurangan adalah perlanggaran hak bukan terhadap pasangan tetapi pada kesucian cinta itu sendiri pada masa yang sama cinta dan naluri terpisah! Memahami hakikat adalah amat penting dari kejadian itu sendiri. 

p/s: kalau benar Rumi seorang homo, itu adalah sub-syariat nya ;)

--------------------------------------------------------------- 
Menyentuh hal2 zaman pencerahan islam; perbezaan dll

Lia berkongsi knowledge berkenaan sufi sunni dan sufi salafi. 
“Sufi salafi contains ambiguous teachings dan mengutip falsafah di luar islam seperti neo-platonism, Hinduism dan kristian. Mereka bercakap tentang illumination, maqam, peristiwa dan keajaiban kosmos, juga rahsia-rahsia di sebalik nombor dan nama. Macam-macam lagilah. Jelasnya Rumi itu tergolong sufi salafi. Sufi yang telah mencapai tahap pertembungan reality dan roh pada maqam yang tinggi, barangkali? Sebelum belajar dalam kelas tasawwuf tu aku agak skeptic dan pada pemahaman aku, al-hallaj itu sesat. Tapi bagusnya sesudah tamat kelas, aku rasa aku agak terbuka...”

AKU KATA: Lia; terimakasih untuk info sufi sunni dan sufi salafi! 
Ya betul. Wujud pertentangan antara dua aliran ini. Sufi sunni kelihatan konservatif berbanding sufi salafi. Bagi aku, setiap penciptaan termasuk garis2 tangan, huruf, nama, nombor, batu pasir, habuk dan kebuk wasap adalah “tidak suatupun yang diciptakan sia-sia”. 

Alam ini masih belum semuanya dapat diselongkar manusia bahkan ilmu manusia ini hanyalah setitis dari selautan dakwat-kamu juga pernah dengar kata2 ini kan. 

Sebuah buku “makalah penentu tentang hubungan antara syariah dengan falsafah”-ibnu rusyd. Buku ini adalah pembelaan dari serangan alGhazali diwaktu dunia menyaksikan kebangkitan pengajian falsafah2 barat. Ibnu rusyd cuba menjembatani antara wahyu dan akal dan dalam buku ini jelas bahwa falsafah dan nilai2 luar islam boleh diharmonikan. Aku berpegang, untuk segala perbezaan adalah harus dan perlu kita rayakan! 

Apapun yang dikatakan alJunayd adalah benar untuk kemampuan sepertinya memahami dan meyakini; dan apa pula bagi mereka yang mempunyai kemampuan penerimaan yang berbeza. Atau lebih tinggi. Atau lebih natural. Atau lebih gila2. Lagi sekali aku ulangi; tiada kebenaran yang mutlak dan setiap antaranya adalah lampu yang bercahaya. 


------------------------------------------------------ 
Menyentuh hal2 kenegaraan/politik 

LIA menulis “ Kita boleh berkawan dan percaya bangsa lain tapi bukan sepenuhnya. Agama telah menggariskan batasannya dan dalam konteks civil service di Malaysia, kita junjung kontrak sosial dan menjadi tanggungjawab kita untuk ‘mengawal’ definisi kontrak sosial tersebut. Aku tidak tahu setakat mana had dan rasionalnya tapi aku harus akui, ‘control’ is a very crucial element dalam aspek berbagi keadilan kepada SEMUA bangsa di Malaysia yang tercinta ini. Hence, questioning the social contract would be last thing I would want to do sebab toleransi harus ada had dan toleransi dalam semua perkara itu tidak selalunya mungkin....” 

PENDAPAT AKU: Kamu tau , kita semua lahir sebagai anak manusia. Agama dan akal juga menggariskan bahawa tujuan perbezaan bangsa/bahasa ini adalah untuk saling mengenali. Bukan untuk saling berlawan ketuanan. Dan siapa yang mau menjadi hamba? Anak manusia mana yang mau dikeji dan dikasta-kasta? 

Apabila wujud ruang2 yang membenarkan sesebuah situasi berlaku, ia adalah sebuah getaran yang akan menggerakkan pertentangan. Ini dinamakan hukum kutub. Bagi aku, social contract ini semua adalah rubbish. Ini semua adalah mainan untuk mengekalkan kuasa. 

Kuasa itu adalah = duit

Back to the basic. Manusia punya hak untuk hidup bersama. Kalau kamu selalu membuli adik kamu, dia akan buat dua perkara, samada memaafkan kamu dan terus bagi kamu buli dia atau satu hari nanti dia akan balas balik samaada memukul kamu, merampas harta2 yang kamu ada, memutuskan silaturrahmi atau mengebom kamu!

Lagi...Contohnya bila kamu ditumbuk oleh seorang officemate kamu, apa yang akan kamu lakukan? React! Tumbuk balik! Minta maaf kalau kamu buat salah. Melompat! Menangis. This is the law of action reaction. 

Mudah: mana2 yang susah kita tolong tanpa mengira bangsa atau agama. Apa yang berlaku dimalaysia adalah kejayaan british yang telah menanamkan sebuah doktrin hebat iaitu pecah dan perintah. UMNO, MCA, MIC adalah alat penerus legasi mereka. Thats it. Nama melayu, nama islam, nama demokrasi terpinpin, nama demi keamanan... semuanya sudah dieksploit dengan jayanya! 

----------------------------------------------------- 
Menyentuh hal2 peribadi dan cinta 

LIA menulis. “Aku bosan bila org bangkitkan isu kahwin. What I can say for now is that I don’t mind being on my own. Matlamat aku sekrg nak establish diri supaya mampu hidup n bangun sendiri. Aku tak nak bergantung kepada seorang suami. Tetapi perlu juga aku nyatakan di sini, walaupun aku tidak merancang untuk kahwin, aku tetap terbuka kepada konsep nikah (sebagaimana Islam tentunya). Walaupun aku pernah cakap aku susah nak percaya pada institusi perkahwinan, I still wouldn’t tolerate sex before marriage or any kinds of promiscuous act.”

PANDANGAN AKU: Soalan bila nak kahwin adalah sebuah mantra yang membosankan. Adalah sebagai seorang lelaki jika ia meminta sesuatu yang dalam lingkung nalurinya. Ia adalah normal dan fitrah. Kalau ia melibatkan seks; itu perkara biasa bagi lelaki. Sure! Aku tidak menghalalkan perzinaan. Tetapi istilah zina itu akan padam dalam cinta. Kerana cinta itu adalah makhluk yang sangat tulus dan suci. Ia melepasi hukum zohir malah cinta itu sendiri tidak nampak! 

Aku tak faham bagaimana seseorang itu boleh mencintai manusia lain atas dasar agama (dia bukanpun nabi) sedangkan naluri kamu itu di install sebelum kamu mengenal alif ba ta lagi. Akan tetapi adalah menjadi sebuah budaya seorang wanita untuk menemukan pernikahan sebagai jalan rasmi memulakan kehidupan barunya. Itu juga fitrah dan normal. 

Aku tak ingat dari mana aku membaca ayat ini: Perkahwinan merupakan sebuah institusi tetapi sipa yang mahu duduk di institusi selama-lamanya. Bagi aku, marriage bukanlah sesuatu perkara yang telarang untuk diri aku. Aku mengganggap ia sebagai sebuah beban tanggungjawab baru yang terkumpul dari masa lepas dan masa akan datang. Thats why banyak perkara yang berubah lepas seseorang bernikah. 

Dalam percintaan, aku tetap memegang kepada satu prinsip. Hak memilih untuk pasangan. Maksudnya, dia juga punya hak sebagai manusia untuk memilih melakukan hubungan seks dengan orang lain yang kalau aku tahu aku akan jadi marah. Konflik dengan pendirian sendiri.... Siapa yang tak marahkan? Cinta dan seks adalah satu subjek yang berbeza tetapi boleh juga berkait rapat. 

My experience bersembang dengan beberapa client lelaki yang berumur 40 above; My personal service menjadikan hubungan aku dan client macam kawan2. dan diaorang sampai tak rasa janggal berkongsi. Aku sangat terkejut bila mereka ada affair dengan perempuan lain! Ini adalah realiti untuk wanita lewat usia mereka 40 keatas. Berhati-hatilah dengan suami-suamimu! Pepatah inggeris ‘life is begin at fourty’ ada kebenaran tersendiri. 

--------------------------------------------------------- 
Menyentuh berkenaan penulisan aku

LIA bertanya kepadaku mengenai perkataan yang pernah aku tulis, “Aku tak mau anak2 aku lihat aku tersiksa masa aku nak mati nanti”.

JAWAPAN AKU: Jangan anggap ia sebagai sejenis eskapisme. Apa yang aku cakapkan ini base on reality that happened every time. Kamu fikirkan ya. First; kamu ketepikan naluri keibuan. Begini; apabila kita lahir, ibu dan ayah akan gembira. Setelah berpuluh2 tahun hidup. Anak2 akan sedih melihat ibu bapanya meninggal dunia. Ya. Ia adalah normal. Aku ingin sampaikan sebuah hakikat paaaling simple;baca 3 kali ya... “kamu melahirkan anak, membesarkan mereka. 6 orang anak (barangkali), memberi kasih sayang blablabla, anak2 kamu amat sayangkan kamu dan akhirnya, kamu tak mampu lagi berbuat apa2 bila kau sakit dan mati. Dan membiarkan mereka bersedih sampai ke kuburan. 

Ini adalah hakikat kelahiran: 
”Memberi kegembiraan buat hidup mereka kemudian memberikan kesedihan...”

14 comments:

  1. pemergian mereka membuatkan kita sedih..

    ReplyDelete
  2. panjang sih, nanti kunjung semula di bacain lagi, sekali lalu aku baca, tampak ada kebijakan dan cahaya dlm terompahemas..

    ReplyDelete
  3. Pegang bible pun takut ker? Meh sini saya nak tolongkan.

    hehe

    ReplyDelete
  4. Mintak no tel Lia, ajak dia makan itik di chinatown!

    ReplyDelete
  5. 'bila nak kahwen?kawan kawan semua dah kahwen..'

    ai..panas juga ngan soalan ni.

    ReplyDelete
  6. aku pernah masuk church...untuk melihat architecturenya...dan walaupun aku bukan boleh dikategorikan sebagai seorang yang alim...aku masih teguh percaya dengan islam...aku rasa soal pegang bible pun begitu...takkkan fickle sangat pegangan agamanya...

    maaf...kebanyakan isu yang dibangkitkan itu bagi tak menjadi masalah pun...dia cuma mahu diberi perhatian mungkin.

    ReplyDelete
  7. pergh..soalan2 yang menarik dan jawapannya pun agak relevan. mudah untuk difahami.

    terima kasih kerana kongsi dengan kami.

    ReplyDelete
  8. hmmm kerdil rasa bila timbul soal jawab agama... ralat rasa bila tak tahu banyak soal agama... rasanya belum terlambat untuk diri jatuh cinta semula pada agama kalaupun cinta itu khilaf lalu bertukar menjadi hambar akibat kealpaan diri sendiri...wallahualam... mudah-mudahan diterima... masih mengharapkan sinar terus bercahaya tak merudum dan malap dek arus kemodenan organisasi... harap kita semua dilindungi dan dirahmati... amin...

    ReplyDelete
  9. pegun.
    luarbiasa.

    kekuatan ilmu bisa meragut jantung-jantung manusia.

    hebakkk!
    hehe.

    ReplyDelete
  10. aku pun baru nak menulis tentang keagamaan..harap abang terompah dapat membimbing saya kejalan yang benar..

    hehehehe..

    ReplyDelete
  11. ilmu kan pengubat segalanya juga...
    kalau kurang ilmu, susah serabut tak menntu..

    ReplyDelete
  12. Satu perdebatan yang bagus dan berisi...

    ReplyDelete