22 April 2014

Kusta dan Sungai Buloh: Sejarah yang dilupakan

Oleh: Hafiz Zainuddin

Dia tidak ke mana-mana. Dia tidak boleh ke mana-mana. Dia di situ hingga akhir usia di sebuah kawasan terpencil, diasingkan malah dibuang masyarakat akibat stigma dan salah faham. Di situ rumahnya, di situ juga nisan dipacak. Dia, bersama teman-teman senasib yang lain; mereka tidak memiliki apa-apa selain hubungan persahabatan yang kekal hingga ke akhir hayat. Itulah satu-satunya harta mereka, harta yang tidak mampu ditukar ganti dengan wang ringgit.


Buku Pertemuan di Pusara

Begitulah lazimnya kisah seorang penghidap kusta di sebuah daerah sunyi, mengharap kasih manusia dan menanggung rindu tak terperi.

Saya melangkah ke daerah ini dengan penuh tanda tanya dan bingung. Nyata betapa jahilnya saya mengenai tempat ini sejak sekian lama hidup di bumi Malaysia. Terasa betapa saya tidak bertanggungjawab dan tidak peduli pada sekelompok masyarakat yang telah lama terpinggir.

Saya berasa amat sedih kerana tidak melakukan sesuatu sebelum ini. Walhal, kusta bukan perkara baharu pernah saya dengar. Saya mendengar perkataan itu sejak kecil. Saya hanya tahu bahawa kusta ini penyakit ‘makan orang’. Orang yang menghidap kusta perlu dijauhi kerana berjangkit kononnya. Tidak kurang juga ada saranan dalam agama supaya menjauhkan diri dari penyakit kusta. 

Dengan pemahaman demikian, saya senang hati menyamakan kusta seperti penyakit-penyakit berbahaya yang lain tanpa saya ketahui bahawa di sini, di Sungai Buloh, sekumpulan insan penghidap kusta terasing dan, paling menyanyat hati, dipisahkan dari anak-anak darah daging sendiri. Kini, usia menghambat mereka tatkala kasih belum bertaut kembali.

Lembah Harapan: Penempatan kusta Sungai Buloh


Sungai Buloh. Di sini ada sebuah kawasan khas dibuka bagi menempatkan pesakit-pesakit kusta sejak 16 Ogos 1930 oleh kerajaan British. Tanah seluas 200 hektar ini diberi gelar Lembah Harapan (Valley of Hope). Ia merupakan pemukiman kedua pesakit kusta terbesar di dunia. Kini, sekitar 200 penghuni sahaja yang masih menetap, berbanding 2000 pesakit yang pernah direkodkan pernah menjadi warga Lembah Harapan ini.

Enakmen Kusta 1926 yang diluluskan Inggeris mengkehendaki sesiapa yang menghidapi kusta diasingkan. Mereka juga dilarang menggunakan pengangkutan awam, menginap di hotel atau pun menggunakan kemudahan awam. Ia bertujuan mengelak penyakit itu dari menular lebih-lebih lagi kerana keterbatasan kemudahan rawatan dan ketiadaan vaksin yang sempurna.

Sebelum pesakit kusta dimukimkan ke Lembah Harapan, mereka ditempatkan di beberapa kawasan berasingan di seluruh negara, antaranya di Setapak, Kuala Lumpur (dibuka pada 1893); Pulau Ketam, Klang; Pulau Serimbun, Melaka (1860); Pulau Jerejak, Pulau Pinang (1871); Pulau Pangkor Laut, Perak (1903); Tumpat, Kelantan; Tampoi, Johor Bharu (1927); Rajah Charles Brooke Memorial Hospital, Sarawak (1925); dan di Sungai Buloh. Mereka hidup dalam keadaan yang serba kekurangan, daif dan sengsara.

Sebaik Lembah Harapan dibuka dengan rasmi pada 16 Ogos 1930 oleh Dr Gordon Alexander Ryrie, Penguasa Perubatan pertama di Tanah Melayu, semua penempatan kusta di negeri dan kawasan terbabit ditutup manakala pesakit kusta sedia ada dipindahkan seluruhnya ke Lembah Harapan.

Seperkara yang unik, penghuni Lembah Harapan membentuk komuniti majmuk yang saling lengkap melengkapi dan wajar menjadi suri tauladan buat warga Malaysia. Mereka terdiri dari masyarakat Cina, Melayu, India, Serani, Siam dan sebagainya. Kini, banyak di kalangan mereka telah pun meninggal dunia dan sebahagian yang sembuh telah keluar membina hidup masing-masing.

Pada hari ini, yang masih kekal di Lembah Harapan ialah beberapa chalet kecil kediaman bekas pesakit kusta yang semakin hari semakin usang bersama deretan gerai menjual bunga-buangaan, kompleks kesihatan, wad bagi pesakit dan bekas pesakit kusta yang masih mendapatkan rawatan.-Roketkini.com

2 comments:

  1. Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












    Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI

    ReplyDelete
  2. Saya ingin berbagi cerita sama hangpa. awat x tulis ntri lagi u.

    ReplyDelete